Rupiah melemah ke kisaran 15.000, perlukah masyarakat panik?

2:47:00 am
Nilai tukar rupiah terus melemah terhadap dolar Amerika Serikat. Masyarakat diminta tetap tenang, meski kenaikan harga barang konsumsi diprediksi dapat melonjak.
Menurut catatan Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) yang tertera pada situs Bank Indonesia, hingga Rabu (05/09), US$1 kini setara Rp14.927.
Sejumlah bank bahkan telah menjual dolar AS seharga Rp15.000. Angka itu mencerminkan pelemahan rupiah yang terjadi sejak beberapa bulan terakhir.
Sejauh ini pelemahan rupiah belum mendorong kenaikan harga kebutuhan secara signifikan, seperti disampaikan Asja, pedagang daging di Pasar Rumput, Jakarta.
Tapi ia mengkhawatirkan daya beli masyarakat.
"Tidak naik saja sepi, apa lagi harga naik. Dulu sehari saya bisa jual 50 hingga 60 kilogram. Sekarang 20 kilo saja tidak habis," ujar Asja.
Akan tetapi, seperti dilaporkan sejumlah media lokal, pedagang tahu dan tempe di beberapa kota, mulai merasakan dampak pelemahan rupiah.
Di Pasar Ciawi, Bogor, Jawa Barat, sebagaimana dilansir Tribunnews, pasokan tahu-tempe mulai melambat.
Sementara itu, Republika melaporkan, pedagang tahu dan tempe di Banyumas, Jawa Tengah, khawatir merugi karena harga kedelai kerap melonjak jika rupiah melemah terhadap dolar AS.
Kedelai adalah salah satu bahan pangan yang masif diimpor pengusaha Indonesia. Badan Pusat Statistik mencatat, pada 2017, setiap bulan impor kedelai mencapai 242 ton, mayoritas dari AS.
JokowiHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionPresiden Jokowi menyebut depresiasi rupiah disebabkan faktor eksternal, bukan kondisi perekonomian nasional.
Menurut ekonom dari Universitas Atmajaya Jakarta, Agustinus Prasetyantoko, harga barang konsumsi yang bergantung pada produk impor seperti tahu-tempe berpotensi melonjak jika rupiah terus melemah.
Namun, Prasetyantoko memprediksi dampak jangka dekat depresiasi rupiah hanya akan dirasakan pelaku pasar keuangan dan pengusaha besar, bukan masyarakat kelas menengah ke bawah.
"Besar penurunan rupiah dari awal tahun 2018 masih di bawah 10%, jadi ini tidak serta merta membuat barang naik. Kalau pun naik, akan bertahap," tuturnya saat dihubungi via telepon.
Bagaimanapun, pemerintah menjamin depresiasi rupiah ini tidak akan berujung pada krisis ekonomi seperti yang terjadi tahun 1997.
Alasannya, inflasi kini berada di angka 3,2%, sementara tahun 1997 inflasi mencapai 78,2%.
Selain itu, pemerintah menyebut pertumbuhan ekonomi 2018 berada di angka 5,27%, berbeda dengan tahun 1997 yang justru minus 13,34%.
Presiden Joko Widodo berkata, depresiasi rupiah didorong faktor eksternal, seperti kenaikan suku bunga AS, perang dagang antara AS-Cina, hingga krisis ekonomi yang melanda Turki serta Argentina.
"Saya selalu melakukan koordinasi berkaitan sektor moneter, sektor industri, pelaku usaha. Koordinasi yang kuat ini menjadi kunci," kata Jokowi soal kiatnya menjaga perekonomian.
Bank IndonesiaHak atas fotoANTARA/SIGID KURNIAWAN
Image captionDirektur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, menyebut nilai tukar rupiah tidak akan terperosok.
Adapun Direktur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, menyebut lembaganya terus mengawasi nilai tukar rupiah.
Ia memprediksi, tidak akan terjadi goncangan ekonomi akibat depresiasi rupiah.
"Kita sudah pernah lewati level Rp9.000, Rp10.000, hingga Rp13.000. Kalaupun terjadi depresiasi, tidak akan mendadak, tidak melonjak, tapi gradual sehingga tidak muncul kepanikan masyarakat."
"Upaya yang kami lakukan, hasilnya mungkin memerlukan waktu beberapa bulan, tapi harus kami lalukan sekarang," ujar Perry di Gedung DPR, Jakarta, kemarin.
RupiahHak atas fotoDETIKCOM/MUHAMMAD RIDHO
Image captionMasyarakat didorong tak membeli dolar AS dan mengurangi belanja produk buatan luar negeri agar nilai tukar rupiah stabil.
Pertanyaannya, apa sumbangsih yang perlu dilakukan masyarakat demi menjaga nilai tukar rupiah terhadap dolar AS?
Agustinus Prasetyantoko berkata, kondisi psikologis publik perlu dijaga agar tak khawatir rupiah bakal jatuh.
Caranya, kata dia, publik dapat berinisiatif mengurangi penggunaan produk luar negeri.
Menurut Prasetyantoko, masyarakat juga perlu menghindari membeli dolar, meski segala upaya swadaya ini tidak akan langsung memperkuat rupiah.
"Dampaknya tidak akan signifikan. Ini untuk menjaga efek psikologi. Kalau dilakukan secara konsisten, tentu akan berdampak, terutama jika sem

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »